MENJEMBATANI TEORI DAN APLIKASI: BELAJAR DARI ISU-ISU SITUS JEJARING SOSIAL

Draft paper untuk Konferensi Nasional Indonesia 2009, 7 januari 2009, Universitas Islam Yogyakarta, Yogyakarta, IndonesiaDraft dapat diunduh  di sini:Draft KNSI 2009 – Alfa Ryano

MENJEMBATANI TEORI DAN APLIKASI: BELAJAR DARI ISU-ISU SITUS JEJARING SOSIAL

Alfa Ryano1

1 Jurusan Informatika, Sekolah Teknik Elektro dan Informatika, Institut Teknologi Bandung2

1Jl. Rangga Gempol 6 Bandung, 2Jl. Ganesa No. 10 Bandung

1 alfa.ryano@gmail.com, 1 alfaryano@students.itb.ac.id

clip_image001[4]

Abstrak

Dalam beberapa tahun terakhir situs jejaring sosial (SJS) telah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dalam kehidupan remaja dan dewasa muda. Penggunaan SJS telah mengubah sikap penggunanya terhadap privasi, cara mereka berinteraksi dan membangun relasi, cara mereka menyatakan diri mereka, pemahaman, kebiasaan, dan nilai yang mereka pegang. Makalah ini mengangkat beberapa isu seputar SJS, seperti privasi, presentasi diri, relasi, nilai, budaya dan perilaku, sebagai masukan isu-isu apa saja yang patut diperhatikan dalam membangun aplikasi yang melibatkan interaksi sosial. Berdasarkan isu-isu pada SJS, penulis menemukan (1) penggunaan teknologi dapat mengubah nilai, perilaku, dan budaya yang dipegang oleh komunitas, tetapi sebaliknya komunitas juga dapat mengarahkan penggunaan teknologi menurut nilai yang mereka miliki; (2) teori-teori ilmu sosial, psikologi, dan perilaku dapat digunakan sebagai landasan teoritis penelitian dan pengembangan aplikasi, dan dasar penjelasan bagi fenomena-fenomena yang terjadi pada domain jejaring sosial.

Kata kunci : situs jejaring sosial, privasi, nilai, relasi, interaksi, landasan teoritis

clip_image002[6]


1. Pendahuluan

Dari tahun 2002 hingga sekarang, anak muda dibanjiri dengan banyaknya situs jejaring sosial (SJS), seperti MySpace, Facebook, Flickr, Friendster, dan sebagainya, walaupun sebenarnya layanan ini telah di mulai pada tahun 1997 oleh SixDegrees.com, kemudian dilanjutkan oleh LiveJournal, AsianAvenue, BlackPlanet (1999), MiGente (2000), dan terus bermunculan SJS baru hingga saat ini [4]. Anak-anak Indonesia pun tidak ketinggalan meluncurkan SJS, sebut saja Fupei, Kombes, KapanLagi, AyoGaul, dan lain-lain. Beberapa SJS nasional terkesan hanya “menjiplak” SJS yang ada di luar negeri, tetapi ada juga yang melakukan diferensiasi dan mendedikasikan diri untuk anak dalam negeri, misal Kombes[1] memakai label Indonesian Social Network dan FUPEI[2] singkatan dari Friends Uniting Program Especially Indonesia.

Selain keutungan yang diberikan, seperti memperluas, membangun, dan menjaga relasi, untuk kesenangan dan hiburan, dan untuk mendapatkan informasi tertentu [4][17], situs jejaring sosial juga membuka peluang bagi isu-isu privasi, rasisme, pornografi, penculikan, pencurian identitas, pelecehan seksual, perubahan nilai-nilai, penipuan, dan kekerasan seperti yang ditunjukkan oleh beberapa judul berita berikut, “Facebook Picu Kekerasan Berdarah?[3], “Profil Palsu di Facebook Bikin Hidup Wanita Hancur[4], “Friendster ‘Ancam’ Masa Depan Remaja[5], “Rasisme merebak di Facebook[6], dan “Seorang anak hilang gara-gara situs jejaring sosial[7]. Satu hal yang patut diwaspadai adalah sebagian besar pengguna SJS berasal dari kalangan remaja atau dewasa muda—golongan yang sangat rentan terhadap hasutan dan tindak kejahatan. Sepertinya, SJS kini telah menjadi taman bermain yang berbahaya bagi mereka.

Makalah ini mencoba mengangkat isu-isu yang berkaitan dengan SJS, khususnya yang berkaitan dengan isu privasi nilai-nilai, budaya, perilaku, dan relasi. Dengan begitu kita dapat mengetahui apa yang sebenarnya sedang dihadapi oleh komunitas SJS. Isu-isu ini sebaiknya ditanggapi sebagai isu bersama oleh berbagai disiplin ilmu.

Melalui isu-isu tersebut, makalah ini mencoba mengangkat pelajaran apa saja yang dapat diperoleh dari hasil interaksi antara sistem SJS dengan penggunanya. Penulis menemukan dua hal penting dalam menjebatani teori dan aplikasi pada domain jejaring sosial, yaitu (1) penggunaan teknologi dapat mengubah nilai, perilaku, dan budaya yang dipegang oleh pengguna, tetapi sebaliknya pengguna juga dapat mengarahkan penggunaan teknologi; (2) teori-teori ilmu sosial, psikologi, dan perilaku dapat digunakan sebagai landasan teoritis bagi penelitian dan pengembangan aplikasi, dan dasar penjelasan bagi fenomena-fenomena yang terjadi pada domain jejaring sosial.

Makalah ini diawali dengan pendahuluan yang berisi latar belakang dan tujuan penulisan serta penjelasan singkat sistematika penulisan makalah ini. Selajutnya untuk memberikan pengertian dasar, konsep jejaring sosial dan SJS akan dijelaskan secara singkat pada bagian 2. Pada bagian 3, beberapa isu-isu yang menyangkut privasi, nilai-nilai, budaya, dan relasi dikemukakan secara singkat untuk memberikan wawasan isu-isu apa saja yang dihadapi pada SJS. Bagian 4 berisi pembahasan mengenai apa yang ditemukan. Pada bagian terakhir, bagian 5, makalah ini ditutup dengan kesimpulan dan beberapa motivasi perlunya penelitian pada SJS.

2. Situs jejaring sosial

Situs jejaring sosial (SJS) atau social network service (SNS) diartikan oleh Boyd dan Ellison [4] sebagai situs yang memberikan layanan berbasis web yang memungkinkan pengguna untuk (1) membangun suatu profil publik atau semi-publik dalam suatu sistem terbatas, (2) menampilkan daftar teman (pengguna lain) yang melaluinya para pengguna dapat saling berbagi relasi, dan (3) memperlihatkan dan mengubah daftar relasi mereka dalam sistem tersebut. Ofcom [12] mendefinisikan situs jejaring sosial sebagai situs yang menyediakan layanan bagi pengguna untuk membuat profil atau halaman pribadi, dan membangun jejaring sosial online. Halaman profil berisi informasi pribadi (nama, kelamin, agama, hobi, dsb.). Sebagai tambahan, situs jejaring sosial juga menyediakan kostumasi halaman, layanan berbagi foto, video, dan musik. Pengguna dapat menbangun jejaring sosial yang dapat ditampilkan dalam bentuk daftar teman. Teman di sini dapat berarti teman atau kenalan mereka di dunia nyata, atau orang-orang yang hanya mereka kenal secara online, atau bahkan yang tidak mereka kenal sama sekali.

Beberapa fakta yang patut dikemukakan adalah sebagian besar pengguna SJS adalah remaja dan dewasa muda. Sepertinya SJS telah menjadi “tempat bermain” populer dan menyenangkan bagi mereka. Beberapa penelitian seperti [12], mendukung fakta-fakta tersebut. Selain itu, kesadaran pengguna pada masalah privasi tidak menghentikan mereka untuk tetap terlibat dalam SJS dengan beberapa alasan.

Menurut [11], cepatnya pertumbuhan SJS didorong oleh beberapa faktor yaitu: (1) meningkatnya penetrasi internet dan kecepatan koneksinya; (2) meningkatnya melek teknologi informasi dan komunikasi; (3) meningkatnya usability/user-friendly aplikasi; (4) SJS merupakan bagian dari pertumbuhan teknologi Web 2.0; (5) komunikasi di sekitar topik-topik relasi sosial atau pergaulan; dan (6) meningkatnya keanekaragaman aplikasi yang memperkaya SJS, seperti instant messaging, social network display, chatting, dan layanan untuk berbagai foto, video, dan musik.

Dari beberapa literatur [4][12][17], penggunaan SJS dapat memberikan keuntungan dan kerugian. Keuntungan yang dapat diberikan berupa: (1) sebagai tempat mencari kesenangan dan hiburan; (2) salah satu cara merawat relasi yang sudah ada; (3) salah satu jalan untuk mencari teman lama; (4) salah satu cara untuk membangun relasi baru; (5) sebagai alat untuk membangun kepercayaaan diri; (6) sebagai kesempatan untuk menjadi orang lain; dan (7) sebagai sarana untuk mengangkat masalah-masalah sosial. Kerugian yang dapat diberikan oleh SJS adalah sebagai berikut: (1) terlalu banyak menghabiskan waktu pada SJS; (2) menggunakan profil untuk mempromosikan diri berlebihan; (3) menipu melalui SJS; dan (5) disalahgunakan untuk tindakan menyimpang seperti pencurian identitas.

3. Beberapa Isu pada SJS

SJS, sebagai aplikasi Web 2.0 yang paling digemari dalam beberapa tahun terakhir ini, mampu mampu menarik perhatian para peniliti. Makalah ini mencoba mengkategorikan hasil penelitian-penelitianSJS ke dalam isu-isu, seperti privasi, presentasi diri, relasi, nilai, dan budaya dan perilaku. Isu-isu ini diangkat karena isu-isu ini cukup sering muncul pada berbagai sumber.

3.1. Privasi

Isu pertama yang diangkat pada makalah ini adalah isu privasi dan kesadaran pengguna dalam menjaga informasi dirinya. Privasi adalah tingkat keterbukaan dan penerimaan seseorang terhadap kehadiran orang lain dalam hidupnya. Di dunia, orang cenderung memilih-memilih pihak-pihak mana saja diperbolehkan mengetahui atribut-atribut tertentu kehidupannya, tetapi di dunia maya ini sulit dilakukan karena sekali indentitas pengguna online, identitas akan terbuka kepada banyak orang—kenalan dan bukan kenalan.

Penelitian yang dilakukan oleh Tufekci [20] pada Facebook dan Acquisti dan Gross [1] pada MySpace menunjukkan bahwa sedikit atau tidak ada relasi antara kesadaran privasi pengguna dengan informasi pribadi yang ditampilkan. Sebagian pengguna sadar bahwa dengan terlibat dalam SJS akan membuat indentitas mereka terbuka, tetapi mereka tetap melakukannya. Alasan mengapa mereka tetap melakukannya dijawab oleh Ofcom [12] dan hasilnya berupa 8 alasan, yaitu: (1) kurangnya kewaspadaan terhadap masalah privasi; (2) bagi sebagian besar pengguna, inti dari mereka terlibat dalam SJS adalah untuk memperluas jejaring sosial mereka di luar kehidupan nyata; (3) adanya asumsi bahwa SJS secara otomatis mengatur privasi mereka; (4) tingkat literasi internet yang rendah; (5) Informasi dan fasilitas privasi dan keamanan sulit ditemukan dan digunakan; (6) mereka beranggapan bahwa situs lain seperti online dating yang mendorong penggunanya untuk bertemu langsung, dan e-banking yang melibatkan transfer uang, jauh lebih berbahaya daripada SJS; (7) pengguna baru merasa bahwa profil mereka masih belum terlihat oleh penguna lain; (8) kebutuhan untuk menjadi fokus perhatian mengalahkan kesadaran privasi.

Masalah privasi pun tidak lepas dari alasan yang ada di balik presentasi profil pengguna. Beberapa alasan psikologis dan sosial berupa kebutuhan manusia untuk memperluas dan membangun relasi, serta kebutuhan untuk diperhatikan mempengaruhi presentasi profil mereka. Ini akan dibahas pada bagian selanjutnya. Dari sisi perancangan, para perancang perlu memperhatikan hal ini dengan memberikan keleluasaan bagi pengguna untuk mengatur akses terhadap informasi pribadinya dan secara berkelanjutan mengedukasi pengguna mengenai masalah privasi.

3.2. Presentasi Diri

Pada SJS, pengguna mempresentasikan dirinya dalam bentuk profil yang berisi data pribadi, pesan singkat, foto, daftar teman, dan sekumpulan testimonial dari teman-temannya. Beberapa SJS juga menyediakan fasilitas blog, video, dan rekaman suara. Bagaimana mereka mempresentasikan dirinya telah menjadi tema beberapa penelitian. Untuk menjelaskannya para peneliti telah menggunakan teori-teori ilmu sosial, perilaku, dan psikologi sebagai landasan teoritis penelitian dan dasar penjelasan bagi fenomena yang terjadi. Beberapa konsep yang digunakan, yaitu impression management, signaling theory, common ground theory, dan transaction cost theory [5][7][9].

Impression management yang dikemukakan oleh Goffman (1950), dalam [5], menjelaskan bahwa seseorang dapat mengubah penampilan dirinya disesuaikan dengan orang-orang yang berada dalam lingkungan interaksinya. Perubahan presentasi diri dimaksudkan untuk menarik perhatian dari lawan bicara atau orang-orang sekitar dan untuk menunjukkan identitas dirinya. Pada SJS, pengguna akan berusaha membuat profilnya sebaik mungkin dan terkadang berlebih-lebihan (narcism) untuk menarik perhatian pengguna lain

Signaling theory, pada [7] dan [9], menjelaskan bahwa kita, sebagai manusia, menampilkan atribut-atribut diri sebagai sinyal untuk menyatakan sesuatu dari identitas dirinya. Sinyal-sinyal yang dikirim dapat dimanipulasi oleh pengirim untuk mengkomunikasikan kualitas personal, dan diintepretasikan oleh penerima untuk menilai karakteristik pengirim. Misalnya seorang mahasiswa, sadar atau tidak sadar, berperilaku layaknya mahasiswa dan menujukkan atribut-atribut mahasiswanya ketika berada di lingkungan kampus. Pada SJS, jika pengguna seorang penggila sepakbola maka ia akan menampilkan atribut-atribut yang berbau sepakbola. Penerima akan menangkap sinyal tersebut dan mengartikan pengguna tersebut penggemar sepakbola.

Common ground theory, melalui [9], adalah teori yang menyatakan bahwa seseorang cenderung membina relasi dengan orang yang memiliki latar belakang sama. Teori ini menjelaskan pada kita bahwa dengan memasukkan berbagai informasi pribadi ke dalam profil akan membuat pengguna SJS memiliki teman yang lebih banyak karena pengguna akan lebih banyak mendapati pengguna lain yang memiliki latar belakang sama.

Cost theory, dalam [9], menjelaskan bahwa sinyal, tampilan atau informasi, yang ada pada profil dapat mengurangi biaya dalam menemukan persamaan antara pengguna sehingga membawa kepada kesepahaman. Pengurangan biaya ini dapat diwujudkan melalui penggunaan friends finder, semacam search engine, untuk menemukan pengguna lain berdasarkan kriteria profil yang diberikan. Kehadiran internet juga mengurangi biaya yang disebabkan oleh jarak dan waktu. Sebagai kontradiksi, di dunia nyata seseorang membutuhkan biaya yang lebih besar untuk mempresentasikan dirinya, memulai pembicaraan, hingga menemukan persamaan, dalam membangun suatu relasi baru.

Teori-teori tersebut menjelaskan bagaimana pengguna SJS mempresentasikan dirinya. Keinginan pengguna untuk membangun relasi baru, keinginan mereka untuk diperhatikan, dan keterlibatan mereka dalam SJS, sadar atau tidak sadar, membuat mereka memberikan identitas diri sehingga rawan terhadap isu-isu privasi.

3.3. Relasi

Isu menarik lainnya adalah isu mengenai relasi. Sebagaimana yang telah disebutkan pada bagian 2, dua alasan mengapa orang-orang menggunakan SJS adalah untuk menbangun relasi baru dan menjaga relasi yang sudah ada, tetapi pada kenyataannya sebagian penggunaan SJS telah menyimpang dari maksud semula.

Beberapa penelitian mengangkat topik pertemanan. Boyd [4] menyatakan bahwa istilah ‘friend’ sebagai indikator pertemanan pada Friendster merupakan relasi yang biner: teman atau bukan teman. Boyd [3] lebih detil mengkontraskan arti pertemanan yang dipegang di dunia nyata dengan pertemanan yang diterapkan di SJS. Ia menunjukkan bahwa ‘teman’ pada SJS telah mengaburkan arti pertemanan itu sendiri. Dia menununjukkan beberapa fakta yang mengejutkan yaitu: (1) Bahwa ada profil pengguna yang memiliki 127.572.764 teman. Ini menghasilkan pertanyaan apakah pertemanan adalah membangun relasi ataukah mengumpulkan atau mengoleksi teman? (2) Di kehidupan sehari-hari, seberapa besar usaha yang Anda keluarkan untuk membuat seseorang yang Anda tidak kenal menjadi teman Anda? Dalam SJS ini semudah menekan tombol ‘approve’. (3) Di dunia kita mengenal istilah kenalan, kolega, rekan, teman, teman baik, teman dekat, dan sahabat, tetapi di SJS hanya ada 2, yaitu teman atau bukan teman. Fono dkk. [6], yang meneliti SJS LiveJournal, mendukung peryataan tersebut, kemudian mengagas bahwa perancang harus memperhitungkan keanekaragaman yang ada pada relasi antara pengguna—tidak hanya biner.

Apa yang dapat dipelajari di sini adalah bahwa teknologi yang tidak didesain dengan baik dan tidak memperhatikan pemahaman yang dipegang oleh masyarakat dapat mengaburkan bahkan mengubah pemahaman masyarakat itu sendiri, pada akhirnya akan mempengaruhi perilaku mereka. Para perancang perlu memperhatikan hal ini dalam mendesain teknologi, khususnya teknologi yang akan digunakan oleh masyarakat luas.

3.4. Nilai

Nilai adalah pegangan masyarakat atau komunitas mengenai apa yang penting, berharga untuk diperjuangkan. Nilai merupakan panduan perilaku masyarakat yang diwujudkan dalam adat-istidat, norma, dan kebiasaan [18]. Adalah sangat menarik bahwa di komunitas jejaring sosial pun terdapat nilai-nilai sebagaimana di dunia nyata. Nilai-nilai ini memandu para pengguna SJS dalam membangun jejaring sosial mereka menggunakan teknologi informasi. Larsen [10], melalui penelitiannya pada SJS http://www.arto.dk di Denmark, menemukan bahwa komunitas memiliki nilai “keeping out fakers and being real”, yaitu para pengguna akan memberikan teguran untuk setiap anggota yang tidak menunjukkan identitas diri sebenarnya.

Di SJS lainnya, BodySpace [13]—SJS bagi binaragawan—memiliki nilai-nilai yang jelas yang mendasari interaksinya. Nilai “Dedikasi, Determiniasi, dan Disiplin” yang mencakup latihan, nutrisi, dan instirahat, dipegang erat oleh komunitasnya. Ini tercermin pada profil dan komentar yang terdapat pada BodySpace. Slogan-slogan seperti “Train Harder, Faster. Eat Better and Feel Leaner!”, “Nothing is impossible!”, dan “If it was easy, everyone would do it.” Mengambarkan nilai yang mereka miliki. Sebagaimana komunitas lainnya mereka juga tabu membicarakan topik-topik tertentu, seperti penggunaan steroid untuk memacu perkembangan otot.

Kontradiksi dengan dua contoh di atas, beberapa penelitian mendapati bahwa beberapa SJS tidak memiliki nilai-nilai yang jelas. Fono dkk. [6] meneliti LiveJournal, menemukan bahwa kurangnya konsistensi interpretasi dan norma sosial menjadi penyebab konflik sosial dalam mengartikulasikan relasi, khususnya pada mengartikan pertemanan yang menyebabkan kesalahpahaman antarpengguna. Kurangnya regulasi norma membuat konflik ini dibiarkan terjadi.

Tidak semua SJS memiliki nilai-nilai yang sama. Sebagian SJS terlihat memiliki nilai yang jelas dan tegas dan sebagian lagi samar-samar. LinkedLn sebagai SJS yang dikhususkan bagi para profesional memiliki norma yang menghendaki agar setiap penggunanya memberikan identitas yang asli, karena kredibilitas dan kebenaran identitas penting dalam karir dan pekerjaan. Ini tidak sama dengan Friendster di mana profil palsu, fakester, dianggap sebagai seni, hiburan, dan buah kreativitas.

Sebagaimana nilai menjadi panduan bagi suatu komunitas, demikian pula nilai berperan dalam SJS. Nilai yang ada pada SJS mencerminkan maksud dari SJS tersebut dibuat (misalnya LinkedLn dan BodySpace di atas). Ketidakjelasan dari nilai dapat membawa kepada konflik, seperti pada kasus fakester. Oleh karena itu, para pengembang SJS perlu memperhatikan regulasi dan sosialisasi nilai dan norma untuk mengarahkan para pengguna SJS kepada status yang dikehendaki oleh SJS.

3.5. Budaya dan Perilaku

Teknologi dapat mengubah perilaku dan budaya manusia. Hal yang sama juga berlaku pada SJS. Sveningsson [19] meneliti SJS LunarStorm.se, Swedia. Dia menemukan adanya pergeseran budaya pada wanita pengguna SJS. Kebiasaan konvensional komunitas perempuan seperti membicarakan hal-hal pribadi di dalam kamar mereka kini telah bergeser ke SJS—ekstensi dari kamar pribadi. Di SJS, mereka menampilkan foto-foto pribadi dan juga memceritakan pengalaman-pengalaman pribadi mereka. Privasi kini telah mengambil tempat di publik.

Jadi, apa yang dapat dipelajari dari isu-isu SJS, khusunya dalam menjebatani antara teori dan aplikasi? Ini akan dibahas pada bagian selanjutnya.

4. Apa yang Dapat Dipelajari?

Sebagaimana yang diketahui bahwa pengguna teknologi adalah manusia, dan penggunaannya tidak hanya dilakukan melalui interaksi manusia-teknologi saja, tetapi juga interaksi antara manusia-manusia yang dimediasi teknologi tersebut. Itulah sebabnya dalam [17] terdapat kutipan Boyd yang berjudul Technology-centric Projects Bound To Fail, yang menyatakan:

“Teknologi bukanlah menciptakan alam semesta yang terpisah, walaupun orang-orang science fiction memimpikan hal tersebut. Teknologi membantu dan menyatu dengan keinginan dan kebutuhan manusia yang sudah ada—komunitas, perhatian, kekuasaan, uang, dll. Memahami perilaku manusia merupakan kunci memahami teknologi dan perilaku manusia …. Kita tidak mengerti bagaimana teknologi berpotongan dengan masyarakat; kita tidak sedang mencoba menempatkan teknologi sosial ke dalam praktik-praktik sosial …. Tidak ada pengguna internet. Yang ada adalah orang-orang dan mereka menggunakan teknologi dan internet sebagai alat dalam kehidupan mereka sehari-hari. Mereka tidak menghubungkan diri mereka dengan internet, tetapi kepada orang-orang yang mereka cintai dan kepada kumpulan pengetahuan. Informasi, pengetahuan, dan media menyebar melalui moda peer-to-peer. Moda tersebut dapat diukur dengan mengamati jejaring tersebut. Teknologi yang dapat digunakan untuk maksud sosial bukanlah tentang individu, buka juga tentang usability … tetapi tentang komunitas dan praktik-praktik sosial. Anda tidak dapat terlibat dalam teknologi sosial seorang diri, Anda harus menjadi bagian dari komunitas.” (terjemahan bebas).

Dari isu-isu yang dinyatakan pada bagian 3 dan melalui studi literatur, makalah ini mengangkat 2 hal penting yang patut diperhatikan dalam menjebatani antara teori dan aplikasi, khususnya pada aplikasi sosial. Hal pertama yang patut diperhatikan, yaitu penggunaan teknologi dapat mengubah nilai, perilaku, dan budaya yang dipegang oleh komunitas, tetapi sebaliknya komunitas juga dapat mengarahkan penggunaan teknologi menurut nilai yang mereka miliki. Kedua, teori-teori ilmu sosial, psikologi, dan perilaku dapat digunakan sebagai landasan teoritis penelitian dan pengembangan aplikasi, dan dasar penjelasan bagi fenomena-fenomena yang terjadi pada domain jejaring sosial.

4.1. Komunitas vs Teknologi

people and use of technology

Gambar 1 Penggunaan teknologi dapat mengubah komunitas, tetapi sebaliknya komunitas juga dapat mengarahkan penggunaan teknologi.

Interaksi antara komunitas—kumpulan orang dengan segala nilai, budaya, dan perilakunya—dengan penggunaan teknologi dimodelkan pada Gambar 1. Pada model tersebut, teknologi dapat mengubah nilai, pemahaman, budaya, dan perilaku komunitas. Seperti yang telah dijelaskan pada bagian 3.3, desain SJS yang tidak memperhatikan keanekaragaman makna kata ‘friend’ mempersempit arti makna pertemanan itu sendiri. Ini mengubah pemahaman pengguna terhadap pertemanan seakan-sekan pertemanan hanyalah sekumpulan daftar teman. SJS juga mengubah budaya masyarakat konvensional. Apa yang seharusnya berada pada ruang pribadi kini dengan mudahnya diekspos ke ruang publik, sebagaimana yang ditunjukkan pada studi kasus budaya girls room pada LunarStorm.se di Swedia (bagian 3.5).

Walaupun begitu, tidak berarti komunitas dikendalikan sepenuhnya oleh teknologi. Sebaliknya, komunitas secara bersama-sama memiliki kemampuan untuk mengendalikan penggunaan teknologi. Sebagai individu maupun sosial, pengguna memiliki nilai yang memandu mereka dalam menggunakan teknologi. Misalnya pada studi kasus Arto.dk di mana mereka menghendaki agar setiap anggota SJS menggunakan identitas asli pada profilnya, atau pada SJS binaragawan, BodySpace, di mana sportivitas, kerja keras, dan disiplin menjadi panduan bagi para anggotanya berperilaku. Tiap-tiap anggota dapat berperan mengawasi dan mengarahkan anggota lainnya menuju kepada nilai bersama, sehingga terjadi co-construction, yaitu anggota komunitas saling membangun satu sama lain.

Tetapi patut diperhatikan bahwa penggunaan teknologi oleh komunitas tidak selalu mengarah kepada nilai bersama. Terkadang terjadi penyimpangan terhadap maksud utama dari SJS dibuat. Sebagai contoh, munculnya para fakester pada SJS yang menganggap bahwa profil palsu merupakan suatu karya kreativitas, seni, dan hiburan. Ini dapat terjadi karena ketidakjelasan nilai bersama akibat kurangnya regulasi dan sosialisasi nilai. Jika komunitas memiliki nilai bersama dan nilai tersebut secara berkelanjutan ditekankan, serta nilai tersebut menjadi tujuan dari SJS dibuat, maka komunitas dapat diarahkan kepada komformitas dan kepatuhan tehadap nilai dan norma besama. Untuk menjawab mengapa fenomena-fenomena ini terjadi akan dibahas pada bagian selanjutnya.

4.2. Teori Ilmu Sosial, Psikologi, dan Perilaku sebagai Dasar Teoritis dan Penjelasan

Teori-teori ilmu sosial, psikologi, dan perilaku dijadikan sebagai landasan teori yang menjembatani antara fakta perilaku komunitas dengan penelitian dan pengembangan aplikasi yang menyentuh domain sosial. Modelnya dapat dilihat pada Gambar 2. Sebagaimana yang telah dikemukakan pada bagian 3.2, beberapa teori seperti impression management, signaling theory, common ground theory, dan transaction cost theory digunakan sebagai landasan teoritis bagaimana pengguna SJS mempresentasikan diri dalam membangun relasi baru sehingga memperluas jejaring sosial mereka. Teori-teori tersebut menjadi dasar teoritis penelitian dan pengembangan aplikasi pada domain sosial. Penelitian yang berlandaskan teori-teori tsb. kemudian menghasilkan penemuan-penemuan riset yang juga dapat dijadikan sebagai landasan bagi pengembangan dan implementasi sistem atau aplikasi sosial. Pengembangan yang dilandasi oleh teori-teori tersebut diharapkan dapat menghasilkan aplikasi sosial yang layak diterapkan pada komunitas. Terkandang, penerapan aplikasi sosial ini menghasilkan fenomena-fenomena di luar harapan semula. Teknologi mengubah perilaku komunitas aplikasi sosial atau komunitas menggunakan aplikasi tersebut dengan cara mereka sendiri—ini tidak diprediksikan sebelumnya.

image

Gambar 2 Teori ilmu sosial, psikologi, dan perilaku sebagai landasan teoritis penelitian dan pengembangan aplikasi, dan dasar penjelasan dari fenomena-fenomena jejaring sosial.

Selain sebagai landasan teoritis, teori-teori ilmu sosial, psikologi, dan perilaku juga dapat dijadikan sebagai pejelasan mengapa fenomena-fenomena itu terjadi. Misalnya teori-teori yang disebutkan pada bagian 3.2 dijadikan sebagai dasar penjelasan mengapa fenomena seperti adanya pengguna yang mengerti masalah privasi tetapi tetap membuka indentitas pribadinya pada publik. Mereka, sadar atau tidak sadar, melakukan tindakan tersebut demi mendapat perhatian dan mengurangi biaya memperluas jejaring sosial mereka. Walaupun teori-teori sosial, perilaku, dan psikologi dapat memberikan dasar penjelasan dari fenomena, penelitian yang akurat, mendalam, dan iteratif masih diperlukan untuk menemukan fakta-fakta, bahkan sampai kepada akar permasalahan fenomena. Secara menyeluruh, Pemahaman ini dapat dilihat pada Gambar 2.

Kendala yang dihadapi adalah isu-isu sosial merupakan isu-isu yang kompleks yang jika dilihat secara utuh terdapat banyak variabel yang saling mempengaruhi satu sama lain. Sehingga jika hanya menggunakan satu teori saja tidaklah cukup untuk mejelaskan suatu permasalahan. Belum lagi jika isu-isu sosial dibangun di atas teknologi yang terkadang menghasilkan keluaran diluar ekspektasi. Oleh karena itu, kontribusi dan kerjasama dari berbagai disiplin ilmu, termasuk pengembang atau perancang, sangat diperlukan.

5. Kesimpulan dan Pekerjaan Selanjutnya

Sebagaimana telah dipaparkan dalam makalah ini, ketika manusia, sebagai makhluk sosial, dipertemukan dengan teknologi maka akan menghasilkan perubahan—dalam makalah ini disebut sebagai isu. Perubahan tersebut dapat baik dan juga buruk bergantung pada dampak dari perubahan itu sendiri. Makalah ini telah mengangkat isu-isu akibat dari interaksi masyarakat dengan teknologi SJS. Dari isu-isu tersebut, kita dapat belajar menyikapi interaksi kumpulan manusia dengan teknologi. Makalah ini mengangkat dua kesimpulan penting, yaitu (1) penggunaan teknologi dapat mengubah nilai, perilaku, dan budaya yang dipegang oleh komunitas, tetapi sebaliknya komunitas juga dapat mengarahkan penggunaan teknologi menurut nilai yang mereka miliki; (2) teori-teori ilmu sosial, psikologi, dan perilaku dapat digunakan sebagai landasan teoritis penelitian dan pengembangan aplikasi, dan dasar penjelasan bagi fenomena-fenomena yang terjadi pada domain jejaring sosial. Dua kesimpulan ini kiranya dapat menambah pemahaman bagaimana sebaiknya merancang sistem yang mempertemukan interaksi sosial dengan teknologi.

Semua penelitian yang diangkat pada makalah ini merupakan penelitian yang dilaksanakan di luar negeri. Tentunya fenomena yang terjadi di luar negeri tidak harus sama dengan apa yang ada di Indonesia. Bangsa kita memiliki nilai, budaya, dan perilaku sendiri yang membedakannya dari bangsa-bangsa lain. Seharusnya nilai dan budaya Indonesia mendasari apa dan bagaimana teknologi diterapkan dan dimanfaatkan dalam memenuhi kebutuhannya. Oleh karena itu, penelitian seperti apa dan bagaimana SJS di Indonesia masih perlu dikerjakan. Walaupun dengan usia SJS dalam negeri yang masih sangat muda dan jumlah anggota yang masih berkisar ratusan ribu, SJS tetap merupakan wilayah yang menarik untuk diteliti melalui berbagai disiplin ilmu.

Daftar Pustaka:

[1] Acquisti, A., dan Gross, R., 2006, Imagined Communities: Awareness, Information Sharing, and Privacy on the Facebook, In P. Golle & G. Danezis (Eds.), Proceedings of 6th Workshop on Privacy Enhancing Technologies (pp. 36-58), Cambridge, U.K: Robinson College, June 28-30.

[2] Boyd, D.M, 2004, Friendster and Publicly Articulated Social Networks, Proceedings of ACM Conference on Human Factors in Computing Systems (CHI 2004) (pp. 1279-1282), New York: ACM Press, Vienna, April 24-29.

[3] Boyd, D., 2006, Friends, Friendsters, and MySpace Top 8: Writing Community Into Being on Social Network Sites, First Monday, 11 (12), December, http://www.firstmonday.org/issues/issue11_12/boyd/index.html.

[4] Boyd, D.M., & Ellison, N. B., 2007, Social network sites: Definition, history, and scholarship, Journal of Computer-Mediated Communication, 13 (1), article 11, http://jcmc.indiana.edu/vol13/issue1/boyd.ellison.html.

[5] Dwyer, C., 2007, Digital Relationships in the ‘MySpace’ Generation: Results From a Qualitative Study, 40th Hawaii International Conference on System Sciences (HICSS), Waikoloa, HI.

[6] Fono, D., dan Kate, R.G., 2006, Hyperfriends and Beyond: Friendship and Social Norms on LiveJournal, In M. Consalvo & C. Haythornthwaite (Eds.), Internet Research Annual Volume 4: Selected Papers from the AOIR Conference (pp. 91-103), New York: Peter Lang.

[7] Judith, D., dan Boyd, D., 2004, Public Displays of Connection, BT Technology Journal, 22 (4), 71-82.

[8] Kavanaugh, A., Carroll, J.M., Rosson, M.B., Zin, T.T., and Reese, D.D., 2005, Community networks: Where offline communities meet online, Journal of Computer-Mediated Communication, 10(4), article 3, http://jcmc.indiana.edu/vol10/issue4/kavanaugh.html.

[9] Lampe, C., Ellison, N., dan Steinfeld, C., 2007,  A Familiar Face(book): Profile Elements as Signals in an Online Social Network, Proceedings of Conference on Human Factors in Computing Systems (CHI 2007) (pp. 435-444), New York: ACM Press. San Jose, CA.

[10] Larsen, M.C., 2007, Understanding Social Networking: On Young People’s Construction and Co-construction of Identity Online, Paper for the conference Internet Research 8.0: Let’s Play, Association of Internet Researchers, Vancouver.

[11] Ofcom (Office of Communications), 2008, Annex3: Social Networking Qualitative Research Report, Research Document, England, 2 April.

[12] Ofcom (Office of Communications), 2008, Social Networking: A Qauntitative and Qualitative Research Report into Attidues, Behaviours, and Use, Research Document, England, 2 April.

[13] Ploderer, B., Howard, S., & Thomas, P., 2008, Being online, living offline: The influence of social ties over the appropriation of social network sites, Proceedings of CSCW 2008.

[14] Redmon, D. , 2002, Testing Informal Social Control Theory: Examining Lewd Behavior During Mardi Grass, in An Interdiciplinary Journal: Deviant Behavior, Volume 23, Issue 4 July 2002 , pages 363 – 384, Routledge Taylor and Francis Group.

[15] Sharp, D., 2005, Social Networks, In Barr, Burns and Sharp (2005), Smart Internet 2010. Smart Internet Cooperative Research Centre: Eveleigh, NSW.

[16] Soerjono Soekanto, 2008, Sosiologi Suatu Pengatar, PT. RajaGrafindo Persada, Jakarta.

[17] Storsul, T., Arnseth, h.C., Bucher, T., Enli, G., Hontvedt, M., Kløvstad, V., dan Maasø, A., 2008, New web phenomena. Government administration and the culture of sharing, report published by IMK and ITU, University of Oslo.

[18] Stolley, K.S., 2005, The Basic of Sociology, Greenwood Press, U.S.A, 109-125.

[19] Sveningsson Elm, M., 2007, Taking the Girls’ Room Online: Similarities and Differences between Traditional Girls Room and Computer-Mediated Ones, Paper presented at INTER: A European Cultural Studies Conference in Sweden, ACSIS, Norrköping, June 11-13, 2007, Linköping Electronic Conference Proceedings.

[20] Tufekci, Z., 2008, Can You See Me Now? Audience and Disclosure Management in Online Social Network Site, Bulletin of Science and Technology Studies, SAGE Publications.


[1] http://www.kombes.com

[2] http:///www.fupei.com

[3]http://www.detikinet.com/read/2008/07/29/081328/979458/398/facebook-picu-kekerasan-berdarah, 01 September 2008 14:08:06

[4]http://www.detikinet.com/read/2008/07/04/130148/966963/398/profil-palsu-di-facebook-bikin-hidup-wanita-hancur, 01 September 2008 14:09:24

[5]http://www.detikinet.com/index.php/detik.read/tahun/2007/bulan/11/tgl/24/time/094942/idnews/856958/idkanal/398, 01 September 2008 14:13:10

[6]http://www.detikinet.com/read/2008/10/11/131505/1018540/398/rasisme-merebak-di-facebook, 11 Oktober 2008 18:15:47

[7]http://international.okezone.com/index.php/ReadStory/2008/10/14/18/153955/seorang-anak-hilang-gara-gara-situs-jejaring-sosial, 14 Oktober 2008 20:18:48



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s